Kewenangan Mengadili Kasus Pelanggaran HAM di Eropa antara European Court of Human Rights dan Internasional Criminal Court

Penghormatan terhadap hak asasi manusia merupakan salah satu landasan moral dan hukum yang mendasari tatanan masyarakat internasional. Kepentingan terhadap prinsip-prinsip hak asasi manusia telah memunculkan kebutuhan mendalam terhadap mekanisme penegakan yang tidak hanya efektif tetapi juga adil.

Di wilayah Eropa, perhatian ini terfokus pada dua entitas utama, yaitu European Court of Human Rights (ECtHR) dan International Criminal Court (ICC), yang memiliki tanggung jawab signifikan dalam mengadili kasus pelanggaran hak asasi manusia (Decaux, 2011).

Eropa, sebagai pusat kebijakan hak asasi manusia, menjadi panggung sentral di mana kewenangan ECtHR dan ICC diperdebatkan dan diuji secara rutin. Keberadaan keduanya menciptakan dinamika yang kompleks dalam konteks penegakan hukum internasional.

Dalam esai ini, kita akan mengeksplorasi dinamika perbandingan kewenangan ECtHR dan ICC dalam menangani kasus pelanggaran hak asasi manusia di wilayah Eropa.

Tidak hanya akan kita membahas perbedaan pendekatan dan ruang lingkup tugas keduanya, tetapi juga akan mengupas implikasi dan tantangan yang muncul dari perspektif kewenangan, membuka pintu untuk pemahaman lebih dalam tentang bagaimana keduanya dapat bersinergi atau bersaing dalam menjaga keadilan hak asasi manusia di tingkat internasional.

European Court of Human Rights (ECtHR)  merupakan lembaga pengadilan regional yang berperan sentral dalam menjaga dan menegakkan hak asasi manusia di wilayah Eropa.

Didirikan oleh Dewan Eropa melalui Konvensi Hak Asasi Manusia pada tahun 1959 dan mulai beroperasi pada tahun 1959, ECtHR memiliki mandat untuk memeriksa kasus-kasus pelanggaran hak asasi manusia yang diajukan oleh individu, kelompok, atau negara-negara anggota Dewan Eropa.

ECtHR berpusat di Strasbourg, Prancis, dan terdiri dari sejumlah hakim yang berasal dari setiap negara anggota Dewan Eropa. Setiap hakim diangkat untuk masa jabatan sembilan tahun dan tidak dapat diubah atau diberhentikan selama masa jabatannya.

Fungsi utama ECtHR adalah memastikan bahwa negara-negara anggota mematuhi ketentuan Konvensi Hak Asasi Manusia dan memberikan perlindungan efektif terhadap hak-hak dasar setiap individu di wilayah Eropa.

International Criminal Court (ICC) merupakan lembaga hukum internasional yang bertujuan untuk menangani kejahatan internasional, termasuk pelanggaran hak asasi manusia, dan memastikan pertanggungjawaban individu yang terlibat dalam kejahatan semacam itu.

Didirikan melalui Statuta Roma pada tahun 1998 dan mulai beroperasi pada tahun 2002, ICC berfungsi sebagai pengadilan permanen yang berpusat di Den Haag, Belanda.

ICC memiliki yurisdiksi global dan dapat menangani kejahatan yang terjadi di mana saja di dunia, asalkan negara tersebut menjadi anggota ICC atau kasus tersebut dirujuk ke pengadilan oleh Dewan Keamanan PBB atau oleh negara yang terlibat.

ICC memiliki kewenangan untuk menangani empat jenis kejahatan utama, yaitu genosida, kejahatan terhadap kemanusiaan, kejahatan perang, dan kejahatan agresi.

ECtHR, sebagai lembaga pengadilan regional, menerapkan pendekatan komplementer terhadap sistem hukum nasional di negara-negara anggota Dewan Eropa (Helfer, 2008).

Pendekatan ini menempatkan penekanan pada dialog dan kerjasama dengan pemerintah-pemerintah nasional, menciptakan platform untuk pemecahan sengketa yang bersifat inklusif dan mendukung proses-proses hukum nasional.

Di sisi lain, ICC, dengan yurisdiksinya yang bersifat global, mengejar penegakan hukum terhadap individu tanpa memandang statusnya dalam konteks pelanggaran hak asasi manusia di wilayah Eropa (Ryngaert, 2006). Kontras inilah yang menciptakan dinamika unik antara keduanya.

Perbandingan kewenangan ECtHR dan ICC tidak hanya menggambarkan perbedaan dalam pendekatan hukum, tetapi juga menyoroti tantangan dan peluang yang muncul. Tantangan utama yang dihadapi adalah potensi tumpang tindih kewenangan, yang memerlukan kolaborasi dan koordinasi yang efektif antara keduanya.

Dalam upaya untuk menjaga keadilan hak asasi manusia di tingkat internasional, diperlukan upaya terpadu untuk mengatasi potensi konflik dan membangun kerangka kerja yang memungkinkan keduanya bekerja bersama secara sinergis.

Perbandingan ini tidak hanya tentang kontrast, tetapi juga tentang pencarian peluang kerjasama yang dapat memperkuat sistem penegakan hukum internasional. Melalui kolaborasi yang efektif, ECtHR dan ICC dapat saling melengkapi, mengatasi batasan masing-masing, dan meningkatkan efektivitas penegakan hak asasi manusia di wilayah Eropa.

Dengan merinci perbandingan ini, kita tidak hanya mendapatkan wawasan mendalam tentang dinamika antara ECtHR dan ICC, tetapi juga mendapatkan pemahaman yang lebih kaya tentang kompleksitas penegakan hukum internasional di konteks pelanggaran hak asasi manusia.

Selanjutnya, kita dapat menjelajahi kemungkinan langkah-langkah menuju kerjasama yang lebih erat dan konstruktif antara ECtHR dan ICC. Ini mencakup eksplorasi terhadap isu-isu kontemporer dalam kasus pelanggaran hak asasi manusia, memastikan respons yang lebih tajam dan adaptif terhadap tantangan baru yang mungkin muncul di masa depan.

Karenanya, perbandingan kewenangan antara ECtHR dan ICC tidak hanya memberikan pandangan yang komprehensif terhadap kompleksitas penegakan hukum internasional di wilayah Eropa, tetapi juga mengarah pada pemahaman yang lebih mendalam tentang potensi kolaborasi yang dapat memperkuat sistem penegakan hukum global.

Terus mendalami perbandingan ini tidak hanya relevan untuk konteks Eropa, tetapi juga memberikan kontribusi penting untuk evolusi penegakan hak asasi manusia secara global.

Perbedaan pendekatan ECtHR dan ICC menciptakan kerangka kerja yang mencerminkan kompleksitas dalam menanggapi kasus pelanggaran hak asasi manusia di wilayah Eropa. ECtHR, dengan menekankan pada kerjasama dan dialog, memberikan ruang bagi interaksi aktif dengan negara-negara Eropa.

Ini bukan hanya proses hukum formal, tetapi juga membuka peluang bagi dialog dan pemahaman bersama antara lembaga dan negara-negara anggota. Sebaliknya, ICC, dengan pendekatannya yang lebih mandiri dan global, menciptakan keterlibatan yang lebih langsung dan tegas dalam menegakkan prinsip-prinsip hak asasi manusia di tingkat internasional.

Tantangan muncul ketika kewenangan ECtHR dan ICC berpotensi tumpang tindih. Upaya bersama diperlukan untuk menghindari konflik yang dapat merugikan penegakan hukum hak asasi manusia di wilayah Eropa. Ini menekankan urgensi perluasan dialog dan kolaborasi antara lembaga-lembaga internasional.

Penyelesaian sengketa antar organisasi internasional menjadi krusial, dan pendekatan yang fleksibel dan komprehensif harus diadopsi. Pendekatan diplomatik, negosiasi, dan dialog menjadi esensial dalam meminimalkan konfrontasi dan memelihara hubungan harmonis di tingkat internasional.

Pandangan dan pertimbangan hakim menjadi elemen kunci dalam menangani kasus preseden terkait sangketa kewenangan antara ECtHR dan ICC. Hakim dihadapkan pada tanggung jawab memahami implikasi dan interpretasi hukum dari kasus-kasus terdahulu yang melibatkan kedua lembaga ini.

Evaluasi kasus-kasus preseden membimbing keputusan hakim dalam menanggapi sangketa kewenangan ini, dengan mempertimbangkan prinsip-prinsip yurisdiksi, ruang lingkup tugas, dan pertimbangan etis. Keputusan hakim tidak hanya mencerminkan aspek teknis hukum, tetapi juga nilai-nilai dan prinsip-prinsip yang mendasari hak asasi manusia.

Dalam mendalami perbandingan kewenangan ECtHR dan ICC, kita juga harus menyadari bahwa kedua lembaga ini membawa perspektif unik terhadap penegakan hukum internasional. ECtHR dengan fokusnya pada tingkat regional menciptakan peluang untuk memahami dan menghormati keragaman budaya dan hukum di Eropa.

Di sisi lain, ICC dengan cakupan globalnya menunjukkan tekad untuk menegakkan norma-norma hak asasi manusia secara universal, tanpa batasan regional.

Dalam mencapai keadilan hak asasi manusia di wilayah Eropa, kerjasama dan harmonisasi antara ECtHR dan ICC menjadi semakin penting. Tantangan seperti tumpang tindih kewenangan harus diatasi melalui langkah-langkah praktis yang memfasilitasi kerja sama yang efektif.

Kolaborasi ini dapat mencakup pertukaran informasi, dialog terus-menerus antara hakim dari kedua lembaga, dan peningkatan mekanisme penyelesaian sengketa antar organisasi internasional. Pentingnya pendekatan diplomatik dalam menyelesaikan sengketa antar organisasi internasional tidak dapat diabaikan.

Fleksibilitas dalam mencari solusi, penggunaan negosiasi, mediasi, arbitrase, dan bahkan pengadilan internasional menjadi pilar yang mendukung harmonisasi di antara entitas-entitas global. Upaya untuk menghindari konfrontasi dan merawat hubungan harmonis merupakan prinsip utama dalam konteks hukum internasional.

Melihat ke depan, pandangan proaktif dan pertimbangan etis hakim dalam menangani sangketa kewenangan dapat memberikan landasan yang kuat untuk penegakan hukum yang lebih adil dan efektif. Evaluasi yang cermat terhadap preseden, pemahaman mendalam terhadap implikasi hukum, dan kesadaran akan konsekuensi etis merupakan elemen utama dalam memastikan keputusan hakim mencerminkan keadilan yang sejati.

Karenanya, analisis perbandingan kewenangan antara ECtHR dan ICC menggambarkan kompleksitas dalam penegakan hukum hak asasi manusia di wilayah Eropa. Perbedaan pendekatan, tantangan tumpang tindih kewenangan, dan pentingnya penyelesaian sengketa yang efektif menuntut perhatian serius.

Namun, melalui kolaborasi yang cermat dan pendekatan yang proaktif, ECtHR dan ICC memiliki potensi untuk bersinergi dan memperkuat sistem penegakan hukum internasional. Kedua lembaga ini, dengan peran uniknya, dapat saling melengkapi untuk mencapai keadilan hak asasi manusia yang lebih kokoh dan berkelanjutan di wilayah Eropa dan di seluruh dunia.

Dapat disimpulkan bahwa dalam mengeksplorasi dinamika perbandingan kewenangan antara European Court of Human Rights (ECtHR) dan International Criminal Court (ICC) dalam menangani kasus pelanggaran hak asasi manusia di wilayah Eropa, kita dapat merangkum temuan dan implikasinya dalam sebuah kesimpulan yang komprehensif.

Perjalanan analisis ini telah membawa kita melalui perbedaan pendekatan, tantangan tumpang tindih kewenangan, hingga urgensi kerjasama dan harmonisasi di antara lembaga-lembaga internasional yang bersangkutan. Pertama-tama, perbedaan pendekatan antara ECtHR dan ICC menunjukkan kompleksitas dalam penegakan keadilan hak asasi manusia.

ECtHR, sebagai lembaga pengadilan regional, mengutamakan pendekatan komplementer terhadap sistem hukum nasional dengan penekanan pada dialog dan kerjasama. Di sisi lain, ICC, dengan yurisdiksinya yang bersifat global, mengejar penuntutan terhadap individu tanpa memandang statusnya.

Dua pendekatan ini menciptakan dinamika perspektif yang unik dan memperkaya landskap penegakan hukum internasional. Tantangan muncul ketika kewenangan keduanya berpotensi tumpang tindih, menuntut upaya bersama untuk menghindari konflik dan merumuskan kerangka kerja yang memungkinkan keduanya bekerja secara efektif.

Keberadaan tantangan ini memberikan panggilan kepada kedua lembaga untuk memperkuat koordinasi dan kolaborasi mereka dalam rangka menjaga dan menegakkan hak asasi manusia di wilayah Eropa. Meskipun tantangan ini tidak dapat diabaikan, perlu ditekankan bahwa melalui pendekatan yang proaktif dan dialog terus-menerus, ECtHR dan ICC memiliki potensi untuk saling melengkapi.

Pentingnya penyelesaian sengketa antar organisasi internasional dalam konteks hukum internasional menjadi penekanan tambahan dalam analisis ini. Dalam mengatasi perbedaan pendekatan dan tumpang tindih kewenangan, pendekatan diplomatik yang mengedepankan negosiasi, mediasi, arbitrase, dan bahkan pengadilan internasional telah terbukti menjadi esensial.

Kerjasama di antara entitas-entitas global menjadi pondasi untuk merawat hubungan harmonis dan meminimalkan potensi kerugian di tingkat internasional. Pandangan dan pertimbangan hakim dalam menangani kasus preseden terkait kewenangan mencerminkan kompleksitas dalam penegakan hukum internasional.

Evaluasi kasus-kasus terdahulu, pemahaman implikasi dan interpretasi hukum, serta pertimbangan etis menjadi faktor krusial dalam menyikapi sangketa kewenangan. Hakim sebagai pemegang keputusan memiliki tanggung jawab untuk memastikan bahwa keputusan mereka mencerminkan tidak hanya aspek teknis hukum tetapi juga nilai-nilai hak asasi manusia yang mendasarinya.

Dengan merinci analisis ini, dapat disimpulkan bahwa perbandingan kewenangan ECtHR dan ICC memberikan wawasan mendalam tentang dinamika penegakan hukum hak asasi manusia di wilayah Eropa. Sementara ECtHR menekankan perlindungan hak asasi manusia di tingkat regional melalui pendekatan kolaboratifnya, ICC memiliki mandat global untuk menangani kejahatan internasional tanpa batasan regional.

Gagasan baru yang muncul adalah perlunya terus mendalami kerjasama antara keduanya untuk meminimalkan potensi konflik kewenangan dan memperkuat sistem penegakan hukum global.

Saran yang dapat diambil dari analisis ini termasuk perluasan dialog dan kerjasama antarorganisasi internasional, termasuk ECtHR dan ICC, guna merumuskan kerangka kerja yang lebih efektif dan terkoordinasi.

Penyelidikan lebih lanjut terkait dengan isu-isu kontemporer dalam kasus pelanggaran hak asasi manusia dapat menjadi langkah positif dalam meningkatkan respons dan kewaspadaan terhadap tantangan baru yang mungkin muncul di masa depan. ECtHR dan ICC, dengan peran unik masing-masing, dapat berpotensi menciptakan sinergi yang kuat dalam menjaga keadilan hak asasi manusia di wilayah Eropa.

Meskipun perbedaan pendekatan dan tumpang tindih kewenangan menimbulkan tantangan, kesadaran akan pentingnya kolaborasi dan penyelesaian sengketa yang efektif dapat membuka jalan bagi sistem penegakan hukum internasional yang lebih tangguh dan adaptif.

Penulis: Sylvie Nurlimashani
Mahasiswa Hukum Universitas Katolik Parahyangan Bandung

Editor: Ika Ayuni Lestari

Bahasa: Rahmat Al Kafi

Ikuti berita terbaru di Google News

Referensi

Decaux, E. (2011). The place of human rights courts and international criminal courts in the international system. Journal of International Criminal Justice, 9(3), 597-608.

Helfer, L. R. (2008). Redesigning the European Court of Human Rights: embeddedness as a deep structural principle of the European human rights regime. European Journal of International LLS����

Pos terkait

Kirim Artikel Opini, Karya Ilmiah, Karya Sastra atau Rilis Berita ke Media Mahasiswa Indonesia
melalui WhatsApp (WA): 0822-1088-8201
Ketentuan dan Kriteria Artikel, baca di SINI