Apakah Indonesia Akan Menghadapi Krisis Pangan?

Krisis Pangan

Sebelum munculnya COVID-19, ketahanan pangan Indonesia telah lama menjadi sumber kekhawatiran karena ketergantungan negara pada impor makanan pokok untuk memenuhi permintaan domestik untuk komoditas seperti gula, beras, jagung, dan daging sapi. Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa dampak kesehatan dan ekonomi COVID-19 yang luas telah memberikan tekanan pada sistem yang sudah rapuh dan mendorong masalah keamanan pangan kembali ke wacana politik Indonesia.

Masalah ketahanan pangan di Indonesia muncul kembali di tingkat nasional pada tanggal 28 April, ketika saat konferensi video dengan para menteri kabinet, pemimpin daerah, dan kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah, Presiden Indonesia Joko Widodo mengumumkan bahwa provinsi di seluruh negeri mengalami defisit di bahan-bahan pokok, seperti beras, bawang putih, gula, cabai, telur, dan jagung.

Dalam upaya untuk menekankan keseriusan defisit ini, Jokowi mengutip pengamatan yang dilakukan oleh Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO), yang mengklaim bahwa gangguan global yang disebabkan oleh pandemi COVID-19 dapat menyebabkan kekurangan makanan di seluruh dunia.

Meskipun pernyataan Jokowi dijadikan sebagai peringatan dan bukan sebagai kesimpulan sebelumnya, identifikasi dan seruannya untuk bertindak atas masalah pasokan, distribusi, dan harga menunjukkan bahwa ancaman kekurangan pangan yang menjulang di Indonesia sangat nyata.

Di Indonesia, pasokan pangan dalam negeri telah lama ditambah dengan impor meskipun sudah ada seruan untuk swasembada. Ketergantungan pada impor bahan pokok ini sebagian besar disebabkan oleh produksi domestik yang buruk di negara tersebut yang gagal mengimbangi peningkatan populasi negara tersebut.

Jika kita melihat beras sebagai contoh, yang sejauh ini merupakan makanan pokok terpenting di Indonesia, kita dapat melihat bahwa produksi tahunan di Indonesia telah menurun sejak 2016, dengan penurunan 7,75 persen pada 2018-2019 saja. Pada tahun 2019, produksi beras dalam negeri Indonesia mencapai 31,31 juta ton, yang hanya melampaui permintaan 29,6 juta ton, yang membutuhkan kelebihan stok untuk diimpor dari Vietnam, India, dan Myanmar.

Sementara impor makanan telah lama memberi Indonesia jaring pengaman untuk membantu memenuhi dan memenuhi permintaan domestik, pandemi COVID-19 telah membatasi akses ke jalur kehidupan penting ini melalui gangguan pada rantai pasokan internasional dan jaringan distribusi.

Selain itu, beberapa pasar pasokan impor Indonesia, seperti Vietnam dan India, pada awal pandemi COVID-19 membatasi ekspor atau ragu-ragu untuk menandatangani kontrak ekspor karena gangguan distribusi global. Saat ini, agen pengadaan dan distribusi makanan Indonesia, Bulog, mengungkapkan bahwa posisi negara yang moderat setelah Ramadhan dan panen bulan Mei akan melihat stok beras domestik sebesar 7 juta ton.

Namun, dengan konsumsi beras diperkirakan sekitar 7,9 juta ton selama periode Februari hingga Mei, mudah untuk melihat bagaimana stok beras negara itu dapat menghadapi tantangan pasokan yang signifikan dalam beberapa bulan mendatang, terutama dengan kesulitan yang sedang berlangsung di sekitar impor.

Sementara pemerintah Indonesia menghadapi tantangan serius di sekitar pasokan, keadaan saat ini dari jaringan distribusi makanan negara juga menimbulkan risiko serius bagi ketahanan pangan Indonesia. Implementasi kebijakan PSBB baik resmi maupun tidak resmi di seluruh Indonesia telah mengganggu jaringan logistik dan distribusi negara.

Di tingkat lokal, muncul laporan tentang desa-desa yang memberlakukan kebijakan karantina mereka sendiri untuk mengurangi penyebaran COVID-19. Akibatnya, kendaraan transportasi telah dicegah memasuki komunitas-komunitas ini dan karenanya tidak dapat mengangkut hasil panen ke pusat pemrosesan, pergudangan, dan distribusi.

Di tingkat kabupaten, beberapa pemerintah daerah telah melarang panen makanan meninggalkan daerah mereka dalam upaya menstabilkan harga pangan. Demikian pula, di tingkat provinsi, kebijakan jarak sosial yang ketat telah melihat pusat pemrosesan, pergudangan, dan distribusi menghadapi kekurangan pasokan karena mereka kesulitan untuk mengangkut makanan ke pasar karena kurangnya personel logistik yang tersedia dan blok jalan yang luas.

Akibatnya, baik makanan yang diproduksi di dalam negeri maupun impor sedang berjuang untuk mencapai pusat-pusat kota besar di Indonesia dan daerah-daerah yang bergantung pada impor domestik.

Dampak peracikan dari masalah pasokan dan distribusi terkait COVID-19 secara bersamaan memberikan tekanan harga naik dan turun di berbagai titik dalam rantai pasokan untuk bahan pokok utama, seperti beras, cabai, gula, dan minyak goreng. Kekenyangan pasokan di pusat pergudangan, pemrosesan, dan distribusi di Indonesia telah menyebabkan harga pembelian tanaman pokok dari petani turun 5 persen.

Perhatian utama di sini adalah bahwa harga tanaman yang rendah akan membuat petani tidak dapat mengembalikan modal mereka dari panen ini dan berinvestasi kembali untuk panen berikutnya. Hasil seperti itu dapat memiliki konsekuensi yang mengerikan bagi ketahanan pangan Indonesia, seperti pemerintah indonesia adalah perbankan pada peningkatan produksi dalam negeri untuk menutupi kekurangan impor yang diprediksi.

Risiko lain seputar kenaikan harga pangan harus dilihat sehubungan dengan memburuknya perekonomian Indonesia dan meningkatnya pengangguran. Ada kekhawatiran bahwa kenaikan harga pangan dan meningkatnya kesulitan keuangan individu dapat menyebabkan keresahan sosial jika orang tidak mampu memberi makan diri sendiri dan keluarga mereka. Hasil seperti itu dapat menyebabkan kepanikan dan ketidakstabilan yang berpotensi menyebar ke seluruh pulau.

Menyadari potensi risiko yang ada, pemerintah Indonesia telah berupaya menangani masalah pasokan makanan, distribusi, dan harga secara langsung. Untuk masalah pasokan, Jokowi telah meminta menteri dan lembaga pemerintah terkait untuk secara akurat menghitung stok makanan untuk mengidentifikasi daerah mana yang mengalami kekurangan.

Jokowi berharap bahwa angka stok yang akurat akan memungkinkan pemerintah untuk secara efektif memantau situasi dan makanan langsung yang strategis harus memasok menjadi masalah langsung. Selain itu, Jokowi juga mengeluarkan peraturan presiden pada awal April, yang mengurangi pembatasan impor untuk impor makanan tertentu.

Dalam meringankan masalah distribusi negara, Jokowi telah menyerukan agar jaringan distribusi makanan negara dibebaskan dari pembatasan sosial. Kementerian Perdagangan juga menggunakan layanan e-hailing Indonesia, Gojek, untuk membantu mengatasi masalah distribusi makanan yang meluas di Indonesia. Sehubungan dengan pelonggaran harga pangan, khususnya harga yang dibayarkan kepada petani untuk komoditas, seperti beras, Jokowi telah mengumumkan program kesejahteraan sosial yang ditargetkan yang akan mendistribusikan $ 19,45 per bulan dalam pembayaran tunai dan subsidi kepada 2,4 juta petani untuk membantu mereka mempertahankan panen masa depan mereka.

Selain itu, Jokowi juga telah memerintahkan Bulog untuk membeli beras langsung dari petani dalam upaya meningkatkan pasokan pemerintah dan membantu posisi keuangan petani. Pemerintah Indonesia berharap bahwa kombinasi dari kebijakan-kebijakan ini akan menjaga harga pasar dari kenaikan di pusat-pusat kota negara dan daerah-daerah nonpertanian.

Pada akhirnya, ketahanan pangan Indonesia bertumpu pada kemampuan untuk mengatasi masalah-masalah yang disebutkan di atas tentang pasokan, distribusi, dan harga. Karena masing-masing masalah ini saling terkait dan tergantung pada yang lain. Makanya, penting bahwa masing-masing masalah diselesaikan dengan baik dan efektif.

Dalam jangka pendek langsung, tampaknya persediaan pangan Indonesia saat ini harus melihat pasokan memenuhi permintaan dalam beberapa bulan mendatang. Namun, jika kebijakan pemerintah gagal dalam menyelesaikan risiko yang disebutkan di atas, pasokan makanan yang terbatas dan harga pangan yang tinggi dapat menciptakan tempat berkembang biak keresahan sosial yang dapat mengancam stabilitas Indonesia.

Fauzi Wahyu Zamzami
Mahasiswa Ilmu Hubungan Internasional Universitas Islam Indonesia

Pos terkait

Kirim Artikel Opini, Karya Ilmiah, Karya Sastra atau Rilis Berita ke Media Mahasiswa Indonesia
melalui WhatsApp (WA): 0822-1088-8201
Ketentuan dan Kriteria Artikel, baca di SINI