Palestina, Timur Tengah, dan Kelas Pekerja: Melihat dari Perspektif Kiri

Palestina
Bendera Palestina (Foto: iStockphoto).

Perkembangan okupasi di Palestina selalu terkait erat dengan peristiwa di Timur Tengah dan Afrika Utara secara umum. Peningkatan serangan Israel terhadap Palestina terjadi seiring dengan semakin eratnya hubungan antara negara Israel dan pemerintahan Arab, khususnya negara-negara Teluk (Kurd, 2023). Elit Arab yang berusaha memulihkan keteraturan pasca satu dekade revolusi rakyat, semakin melihat Israel sebagai mitra strategis.

Lanskap perang saudara, konflik sektarian, dan peningkatan hubungan keamanan dengan Israel menciptakan kontras yang mencolok dengan era sebelumnya yang diwarnai oleh nasionalisme Arab dan aspirasi kesatuan regional.

Secara historis, perasaan nasionalisme Arab menjadi penyeimbang penting terhadap warisan kolonialisme dan dominasi asing. Kesatuan Arab menentang pembagian negara yang dibuat oleh kolonialisme Eropa dan diperkuat oleh kekuatan besar setelah dekolonisasi (Aziz, 1955).

Bacaan Lainnya
DONASI

Dalam beberapa dekade setelah Nakba, Palestina berpaling ke Liga Arab sebagai sekutu. Pada tahun 1967, sebagai respons terhadap tekanan masyarakat, negara-negara anggota Liga Arab sepakat untuk menolak keberadaan Israel, menolak mengakui, bernegosiasi, atau berdamai dengan kekuatan pendudukan di tanah Palestina (Aziz, 1955).

Sikap ini, yang masih didukung oleh pemimpin beberapa negara, sering dianggap sebagai bukti kesetiaan mereka pada perjuangan Palestina, meskipun sejarah telah menunjukkan banyak janji yang tidak dipenuhi. Sebelum perbaikan hubungan kepada Israel baru-baru ini, pemerintahan Arab sering menunjukkan kesiapan untuk bekerja sama dengan Israel, meskipun mereka secara terbuka menentangnya (Ferziger & Bahgat, 2020).

Organisasi Palestina secara konsisten mengkritik pemimpin Arab atas ketidakkonsistenannya ini. Meskipun catatan sejarah tidak konsisten, berbagai faksi dalam sayap kiri Palestina secara lisan telah mengkritik kelas penguasa Arab, meskipun tidak selalu mengimplementasikannya.

Mereka telah menganjurkan pendekatan yang fokus pada keterlibatan massa Arab. Bahkan Fatah, yang saat ini lebih banyak bekerjasama dengan Israel, awalnya diakui karena menolak ide memberi perwakilan Palestina kepada pemerintahan Arab karena dianggap tidak bertindak, mengandalkan diplomasi, dan sikap (Awad, 2020).

Bagian lain dari sayap kiri Palestina lebih konsisten dalam menganggap kelas rakyat Arab sebagai sekutu utama Palestina, bukan para diktator, raja, dan jenderal yang memerintah mereka.

Slogan “the road to Jerusalem begins in Cairo, Damascus, and Amman,” yang sering dikaitkan dengan pemikir Marxist Palestina George Habash, melihat perjuangan rakyat dan revolusi Arab sebagai syarat kunci untuk meraih kemenangan di Palestina. Pada tahun 1969, sosialis revolusioner Jabra Nicola dan Moshe Machover menulis (Awad, 2020):

Rakyat Palestina sedang melakukan pertempuran melawan Zionisme, yang didukung oleh imperialisme; dari belakang mereka diancam oleh rezim-rezim Arab dan oleh reaksi Arab, yang juga didukung oleh imperialisme. Selama imperialisme memiliki kepentingan nyata di Timur Tengah, kemungkinan besar dukungannya terhadap Zionisme, sekutu alaminya, tidak akan ditarik kembali; itu akan membela hingga tetes terakhir minyak Arab. Di sisi lain, kepentingan imperialisme dan dominasi di wilayah ini tidak dapat dihancurkan tanpa menggulingkan para mitra junior eksploitasi imperialisme yang merupakan kelas penguasa di dunia Arab.” (Nicola, 1972).

Nicola merujuk pada teori revolusi Leon Trotsky, yang mengartikulasikan perlunya perjuangan pembebasan nasional untuk menantang peran kelas kapitalis lokal.

Ini berbeda dengan strategi yang diadopsi oleh partai-partai komunis Stalinis serta beberapa organisasi nasionalis Arab di wilayah tersebut, yang berargumen untuk front anti-imperialisme yang menempatkan kepentingan independen kelas pekerja di bawah proyek nasional (Nicola, 1972 dalam Awad, 2020).

Menjadi suatu hal yang imperatif untuk menantang elit lokal yang ditekankan oleh perkembangan sejarah yang terjadi dalam tiga dekade terakhir. Alih-alih memutuskan hubungan dengan imperialisme, nasionalisme Arab sayangnya memfasilitasi, berjuang untuk menentang kenaikan kelas kapitalis lokal yang semakin berpengaruh dan memegang kekuasaan di seluruh wilayah.

Hal ini dipercepat oleh adopsi kebijakan neoliberal, yang membawa negara-negara Arab ke dalam kerangka ekonomi bersama yang didominasi oleh pengaruh ekonomi Amerika Serikat (Hanieh, 2013).

Integrasi ini nyatanya efektif menciptakan kaitan materi antara bangsa-bangsa Arab dan Israel, menyelaraskan kepentingan kapitalis nasional dengan mereka dari Israel sebagai penjajah.

Berbagai contoh, mulai dari transaksi ekonomi dan kerjasama keamanan Mesir dengan Israel hingga keterlibatan perdagangan sebesar $25 miliar antara Israel dan Dewan Kerjasama Teluk (GCC) yang dipimpin oleh Arab Saudi, menggambarkan normalisasi yang semakin terang-benderang dari hubungan ekonomi dan politik dengan Israel.

Contoh-contoh ini menunjukkan sifat hubungan ini yang semakin dikenal secara publik, mengilustrasikan ketergantungan yang tumbuh yang menghubungkan ekonomi dan kepentingan negara-negara Arab di wilayah tersebut dengan Israel (Ferziger & Bahgat, 2020; Kurd, 2023).

Aliansi yang mendukung Palestina, baik secara regional maupun global, berasal dari gerakan akar rumput, terutama dari masyarakat bawah Arab dan kelas pekerja regional.

Meskipun sikap pemimpin mereka, kelompok-kelompok ini dengan benar melihat Israel sebagai simbol imperialisme asing dan kekuatan global yang memperparah keadaan mereka sendiri sambil memperkaya yang berada dalam kondisi berkecukupan (Awad, 2020). Arab Spring menjadi contoh perjuangan yang dijalani oleh jutaan Arab biasa melawan pemerintahan mereka sendiri

Mobilisasi massal selama Arab Spring memiliki dampak yang lebih mendalam dalam menantang status quo di Palestina daripada bertahun-tahun pertemuan diplomatik dan negosiasi dengan pemimpin Israel. Salah satu contoh mencolok adalah dampak signifikan dari perlawanan sipil massal dan pemogokan yang berkelanjutan oleh pekerja Mesir, yang hampir membuka Rafah Crossing ke Gaza yang diduduki.

Di seluruh wilayah, pemberontakan mencerminkan dukungan luas untuk perjuangan nasional Palestina, dengan bendera Palestina secara mencolok terpajang di pusat-pusat pemberontakan di kota-kota besar seperti Kairo, Tunis, dan Damaskus. Perjuangan massa revolusioner di setiap negara Arab melawan kelas penguasanya sendiri yang terikat, dengan cara apa pun, pada kepentingan imperialisme internasional (Panayiotides, 2012).

Reaksi kekerasan dan perang saudara berikutnya telah menghancurkan ratusan kota dan desa di Suriah, Yaman, dan Libya, sementara di Mesir rezim otoriter baru telah menerapkan tindakan represif yang ekstrem terhadap populasi terbesar di wilayah ini. Meskipun demikian, perjuangan rakyat tetap bertahan.

Mobilisasi massal pecah di Aljazair dan Sudan yang menjatuhkan diktator-diktator yang sudah lama berkuasa dan menguatkan tuntutan rakyat untuk keadilan dan demokrasi.

Sebagai bagian dari kesinambungan gelombang revolusioner ini, penting bagi para pendukung Palestina untuk terus mengaitkan perjuangan mereka dengan perubahan lebih besar di wilayah tersebut. Transformasi regional yang lebih luas dapat menjadi panggung untuk memperjuangkan hak-hak rakyat, keadilan, dan demokrasi, elemen-elemen yang juga penting untuk mewujudkan cita-cita perjuangan Palestina.

Penulis: Rosinton Panggabean
Mahasiswa Hubungan Internasional FISIP Universitas Padjadjaran

Editor: Ika Ayuni Lestari

Bahasa: Rahmat Al Kafi

Ikuti berita terbaru di Google News

Referensi

Awad, S. (2020). Palestine: A Socialist Introduction. Haymarket Books.

Aziz, M. A. (1955). Origins of the Arab League. Pakistan Horizon, 8(4), 479–494. https://www.jstor.org/stable/41392190

Ferziger, J. H., & Bahgat, G. (2020). Cooperation Between Israel and the GCC States: Why Now? JSTOR. https://www.jstor.org/stable/resrep26036.4

Hanieh, A. (2013). Lineages of revolt : issues of contemporary capitalism in the Middle East. Haymarket Books.

Kurd, D. E. (2023). The Paradox of Peace: The Impact of Normalization with Israel on the Arab World. Global Studies Quarterly, 3(3). https://doi.org/10.1093/isagsq/ksad042

Muslih, M. Y. (1976). Moderates and Rejectionists within the Palestine Liberation Organization. Middle East Journal, 30(2), 127–140. https://www.jstor.org/stable/4325481

Nicola, J. (1972, September 14). Theses on the revolution in the Arab East – A. Said (Jabra Nicola) [Interview]. In Matzpen. https://matzpen.org/english/1972-09-14/theses-on-the-revolution-in-the-arab-east-a-said-jabra-nicola/

Panayiotides, N. (2012). Is the “Arab Spring” Israel’s Winter? Strategic Instability in the Middle East. International Journal on World Peace, 29(1), 21–40. https://www.jstor.org/stable/23266587

Pos terkait

Kirim Artikel Opini, Karya Ilmiah, Karya Sastra atau Rilis Berita ke Media Mahasiswa Indonesia
melalui WhatsApp (WA): 0822-1088-8201
Ketentuan dan Kriteria Artikel, baca di SINI