Beton Ramah Lingkungan: Inovasi Material Ramah Lingkungan pada Keberlanjutan Pembangunan Infrastruktur

Pembangunan Infrastruktur
Ilustrasi Pembangunan Infrastruktur (Sumber: Penulis)

Penggunaan material yang ramah lingkungan dalam pembangunan infrastruktur menjadi topik hangat di era modern ini. Penggunaan material yang ramah lingkungan dirasa lebih baik dan efisien dibandingkan dengan penggunaan material yang tidak ramah lingkungan. Hal ini mendorong berbagai sektor, termasuk industri konstruksi, untuk mencari alternatif material yang ramah lingkungan.

Kesadaran akan kelestarian lingkungan dan kebutuhan untuk mengurangi emisi karbon mendorong para insinyur sipil untuk mencari alternatif material yang lebih berkelanjutan dengan penggunaan meterial yang ramah lingkungan.

Penggunaan material yang ramah lingkungan dalam pembangunan infrastruktur menjadi solusi untuk mengurangi emisi karbon dan meminimalisir dampak negatif terhadap lingkungan. Terdapat berbagai material ramah lingkungan dalam pembangunan infrastruktur. Salah satu material yang menjanjikan adalah beton yang ramah terhadap lingkungan sekitar.

Bacaan Lainnya
DONASI

Beton yang ramah lingkungan hadir sebagai alternatif yang lebih berkelanjutan. Beton merupakan salah satu material utama dalam pembangunan infrastruktur.

Proses pembuatan beton konvensional menghasilkan emisi karbon yang tinggi, oleh karena itu beton ramah lingkungan lebih direkomendasikan untuk digunakan daripada beton konvensional. Pembuatan beton ramah lingkungan dilakukan dengan mengganti sebagian atau seluruh bahan baku konvensional dengan material alternatif yang lebih ramah lingkungan.

Material alternatif ini dapat berupa limbah industri, bahan daur ulang, atau bahan alami yang memiliki sifat setara dengan material beton konvensional. Penggunaan material ramah lingkungan dalam pembuatan beton diharapkan dapat meningkatkan kualitas beton dan memperpanjang usia layanan infrastruktur.

Beton ramah lingkungan memiliki banyak jenis yang mempunyai karakteristrik masing-masing dalam proses pembuatan maupun penggunaannya.

Beton ramah lingkungan merupakan jenis beton yang dirancang untuk mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan. Jenis beton ini didesain agar ramah terhadap lingkungan selama siklus hidupnya, mulai dari bahan baku, proses produksi, hingga pembuangan.

Jenis beton ini dibuat dengan material alternatif, proses produksi yang lebih hemat energi, dan/atau desain campuran yang lebih optimal. Selain itu, jenis beton ini juga menghasilkan emisi CO2 yang lebih rendah.

Ada beberapa jenis beton ramah lingkungan yang umum digunakan dalam dunia kontruksi. Jenis beton tersebut diantaranya Beton Fly Ash, Beton Slag, Beton Geopolymer, Beton Self-Compacting Concrete (SCC), Beton Permeable, dan Beton Light-Weight Concrete (LWC). Dalam pembuatan berbagai jenis beton, ada jenis beton yang sudah sering diproduksi yaitu Beton Fly Ash.

Baca juga: Pemerataan Pembangunan Infrastruktur di Indonesia: Apakah Sudah Terwujud?

Beton Fly Ash

Beton Fly Ash merupakan beton yang diproduksi dengan menggantikan sebagian semen dengan Fly Ash, yaitu abu sisa pembakaran batubara halus. Penggunaan Beton Fly Ash menawarkan berbagai keuntungan, baik dari segi teknis, ekonomi, maupun lingkungan.

Fly Ash bersifat pozzolanic, artinya dapat bereaksi dengan kalsium hidroksida (CH) hasil hidrasi semen untuk menghasilkan senyawa gel yang memperkuat struktur Beton Fly Ash. Pada umumnya Beton Fly Ash memiliki workability yang lebih baik dibandingkan beton biasa, sehingga lebih mudah diaplikasikan.

Beton Fly Ash menunjukkan peningkatan kekuatan tekan seiring bertambahnya usia. Beton Fly Ash memiliki umur yang lebih panjang dibandingkan beton biasa, sehingga mengurangi biaya perawatan.

Penggunaan Fly Ash dalam sebagai bahan baku Beton Fly Ash dapat menghemat sumber daya alam seperti batu kapur dan tanah liat yang digunakan untuk memproduksi semen. Selain Beton Fly Ash terdapat juga Beton Slag yang tidak kalah saing keunggulannya.

Beton Slag

Beton Slag merupakan beton yang diproduksi dengan menggantikan sebagian semen dengan Slag, yaitu produk sampingan dari proses peleburan bijih besi. Beton Slag memiliki butiran yang lebih halus dibandingkan semen, hal ini meningkatkan workability beton, sehingga campuran lebih mudah diaduk dan dituang.

Slag merupakan limbah industri baja yang dapat dimanfaatkan secara produktif sebagai bahan baku Beton Slag. Beton Slag juga lebih tahan terhadap korosi, karena slag meningkatkan ketahanan beton terhadap korosi akibat sulfat dan klorida.

Beton Slag menghasilkan panas hidrasi yang lebih rendah dibandingkan beton biasa, sehingga mengurangi risiko retak akibat panas hidrasi. Penggunaan Slag dalam pembuatan Beton Slag dapat menggantikan hingga 50% semen dalam campuran beton, sehingga menghemat biaya konstruksi. Selain Beton Slag, Beton Goepolymer juga termasuk dalam beton ramah lingkungan.

Beton Geopolymer

Beton Geopolymer, juga dikenal sebagai beton alkali-aktivasi. Beton Geopolymer merupakan material konstruksi inovatif yang memanfaatkan reaksi polimerisasi antara bahan kaya silika (Si) dan alumina (Al) dengan larutan alkali untuk menghasilkan matriks ikatan yang kuat.

Beton Geopolymer hadir sebagai alternatif ramah lingkungan untuk beton konvensional yang terbuat dari semen Portland, yang produksinya berkontribusi signifikan terhadap emisi gas rumah kaca. Beton Geopolymer umumnya memiliki kekuatan tekan lebih tinggi dibandingkan beton konvensional, bahkan pada usia muda. Hal ini memungkinkannya Beton Geopolymer digunakan untuk struktur yang membutuhkan beban tinggi.

Beton Geopolymer memiliki ketahanan yang lebih baik terhadap api dan suhu tinggi dibandingkan beton konvensional. Meskipun biaya awal untuk bahan baku Beton Geopolymer dapat lebih tinggi, biaya total konstruksi dapat lebih rendah karena ketahanan dan daya tahannya yang lebih lama. Selain Beton Geopolymer, juga terdapat Beton Self-Compacting Concrete (SCC) yang tidak kalah menguntungkan dalam penggunaannya.

Beton Self-Compacting Concrete (SCC)

Beton Self-Compacting Concrete (SCC), juga dikenal sebagai beton mengalir sendiri, merupakan beton inovatif yang memiliki kemampuan untuk memadatkan diri tanpa memerlukan getaran eksternal. Hal ini dimungkinkan oleh sifat reologi beton SCC yang unik yang dimiiki oleh Beton Self-Compacting Concrete (SCC). Beton Self-Compacting Concrete (SCC) memiliki tingkat aliran yang tinggi, memungkinkan beton mengalir dengan mudah dan mengisi seluruh cetakan tanpa memerlukan getaran. Beton Self-Compacting Concrete (SCC) memiliki kemampuan penetrasi yang tinggi, memungkinkan beton mengalir di antara tulangan yang padat dan mengisi celah-celah yang sempit. Beton Self-Compacting Concrete (SCC) memiliki kohesi yang tinggi, sehingga campuran beton tidak mudah terpisah dan tidak terjadi bleeding. Dengan perkembangan teknologi dan penelitian yang berkelanjutan, Beton Self-Compacting Concrete (SCC) diprediksi akan menjadi material konstruksi yang semakin populer di masa depan. Sejenis dengan Beton Self-Compacting Concrete (SCC) yang termasuk beton ramah lingkungan, terdapat juga Beton Permeable yang dapat meresap air.

Beton Permeable

Beton Permeable, juga dikenal sebagai beton porous atau beton tembus air. Beton Permeable adalah jenis beton khusus dengan porositas tinggi yang memungkinkan air untuk meresap melewatinya. Berbeda dengan beton konvensional yang kedap air, Beton Permeable memiliki rongga-rongga yang terhubung sehingga air dapat mengalir dan masuk ke dalam tanah.

Beton Permeable memiliki kandungan rongga yang tinggi, umumnya antara 15% hingga 25%, sehingga air dapat mengalir melaluinya dengan mudah. Kemampuan Beton Permeable untuk mengalirkan air sangat tinggi, sehingga dapat mengurangi genangan air di permukaan dan meningkatkan infiltrasi air ke dalam tanah.

Beton Permeable cocok digunakan pada kondisi tanah yang memiliki daya resap yang baik. Akan tetapi Beton Permeable tidak dirancang untuk menahan beban lalu lintas yang berat. Terdapat pula beton yang tidak kalah saing dengan Beton Permeable, yaitu Beton Light-Weight Concrete (LWC) yang memiliki sifat ringan.

Beton Light-Weight Concrete (LWC)

Beton Light-Weight Concrete (LWC), atau beton ringan, merupakan jenis beton yang memiliki berat jenis lebih rendah dibandingkan beton konvensional. Hal ini dicapai dengan menggunakan agregat ringan, seperti batu apung, pumice, perlite, atau fly ash, sebagai bahan baku utama Beton Light-Weight Concrete (LWC).

Beton Light-Weight Concrete (LWC) memiliki berat jenis sekitar 300-1800 kg/m³, jauh lebih ringan dibandingkan beton konvensional dengan berat jenis 2400-2500 kg/m³. Beton Light-Weight Concrete (LWC) dapat mencapai kekuatan tekan yang tinggi, bahkan dengan berat jenis yang lebih rendah.

Beton Light-Weight Concrete (LWC) memiliki ketahanan yang lebih baik terhadap gempa bumi karena massanya yang lebih ringan. Penggunaan Beton Light-Weight Concrete (LWC) dapat membantu mengurangi beban struktur bangunan, sehingga memungkinkan penggunaan fondasi yang lebih kecil dan lebih hemat biaya.

Akan tetapi Beton Light-Weight Concrete (LWC) membutuhkan perawatan yang lebih hati-hati, terutama dalam proses curing. Berdasarkan karakteristik masing-masing beton, semua beton tersebut masuk kedalam jenis yang sama, yaitu beton ramah lingkungan yang memiliki banyak keuntungan dalam penggunaannya.

Beton ramah lingkungan juga dikenal dengan beton hijau, beton ini memiliki banyak keuntungan dibandingkan dengan beton konvensional.

Beton ramah lingkungan menggunakan bahan alternatif seperti abu batu terbang, slag, dan agregrat daur ulang yang menghasilkan emisi lebih rendah, sehingga penggunakan beton ini memberikan keuntungan dengan mengurangi emisi gas rumah kaca dan mengurangi limbah konstruksi serta meningkatkan kualitas bangunan karena memiliki sifat yang tahan lama dan kuat dibandingkan beton konvensional.

Beton ramah lingkungan juga memberikan keuntungan menghemat sumber daya alam, beton ramah lingkungan meminimalkan penggunaan sumber daya alam yang terbatas dengan menggantikan bahan konvensional dengan material alternatif yang dapat diperoleh lebih efisien.

Beberapa jenis beton ramah lingkungan memiliki isolasi termal yang baik, hal ini memberikan keuntungan dengan membantu mengurasi konsumsi energi untuk pemanasan dan pendinginan ruangan, efisiensi energipun akan meningkat.

Penggunaan beton ramah lingkungan dapat memberikan keuntungan ekonomi dalam jangka panjang, pengurangan emisi gas rumah kaca dan penggunaan sumber daya alam dapat membantu menekan biaya operasioanl dan perawatan bangunan.

Beton ramah lingkungan menawarkan banyak keuntungan bagi lingkungan, ekonomi, dan kualitas bangunan. Namun, selain memiliki keuntungan, beton ramah lingkungan juga masih memiliki beberapa kekurangan.

Baca juga: Analisis Pengaruh Pembangunan Infrastruktur Jembatan terhadap Pertumbuhan Ekonomi

Meskipun menawarkan banyak keuntungan, beton ramah lingkungan juga memiliki beberapa kekurangan yang perku dipertimbangkan. Hal yang paling menonjol mengenai kekurangan beton ramah lingkungan ialah beton ini umumnya memiliki biaya yang lebih tinggi dibandingkan beton konvensional. Kekurangan tersebut umumnya disebabkan oleh beberapa faktor, seperti ketersedian material, teknologi produksi, dan desain campuran.

Kekurangan mengenai ketersedian standar dan regulasi untuk beton ramah lingkungan di industri konstruksi juga masih dalam tahap pengembangan di beberapa negara, hal ini dapat menimbulkan ketidakpastian dan risiko kontraktor dan pengembang yang ingin menggunakan material tersebut.

Kurangnya pengetahuan dan keahlian dalam desain, produksi, dan aplikasi beton ramah lingkungan di kalangan tenaga profesional kontruksi menjadi kekurangan beton ramah lingkungan dalam penerapannya secara luas.

Tidak semua jenis beton ramah lingkungan cocok untuk aplikasi konstruksi, beberapa jenis beton ramah lingkungan mungkin memiliki kekurangan dalam hal estetika, kesesuaian dengan struktur yang ada, atau kemampuan untuk memenuhi persyaratan performa tertentu.

Meskipun memiliki beberapa kekurangan, beton ramah lingkungan menawarkan solusi yang menjanjikan untuk mengurangi dampak lingkungan dari industri konstruksi.

Dengan penggunaan beton ramah lingkungan maka dampak lingkungan dari industri konstruksi bisa diminimalisisir. Mulai dari dampak yang terjadi akibat eksploitasi sumber daya alam. Dampak dari pencemaran lingkungan yang merugikan. Dampak dari terganggu dan rusaknya ekosistem.

Dampak yang semakin parah, yaitu emisi gas rumah kaca yang semakin meningkat. Dengan penggunaan material ini, merupakan salah satu cara untuk mengurangi dampak yang dapat terjadi. Beton ramah lingkungan merupakan upaya untuk mengurangi dampak lingkungan.

 

Penulis: Adam An-Nawawi
Mahasiswa Teknik Sipil, Universitas Tidar

Editor: Salwa Alifah Yusrina
Bahasa: Rahmat Al Kafi

 

Ikuti berita terbaru Media Mahasiswa Indonesia di Google News

Kirim Artikel

Pos terkait

Kirim Artikel Opini, Karya Ilmiah, Karya Sastra atau Rilis Berita ke Media Mahasiswa Indonesia
melalui WhatsApp (WA): 0822-1088-8201
Ketentuan dan Kriteria Artikel, baca di SINI